Bagaimana memahami pepatah “JIA JIA YOU BEN NAN NIAN DE JING” ???

Diambil dari arsip diskusi di http://siutao.com
Diskusi antara SHAN MAO, Leon11, FOX, Sponbob, Topsecret, Siaumen, SGD dan Tjing Wen, pada Juni 2008.

030109-1511-10trikprias1

Ada yang mengerti maksud dari pepatah ? ? ? ? ? ? ?? (JIA JIA YOU BEN NAN NIAN DE JING), artinya Dalam setiap keluarga ada sebuah kitab yang sulit sekali dibaca !!! Pepatah JIA JIA YOU BEN NAN NIAN DE JING ini, mengandung arti filosofis yang sangat dalam. Sesuai dengan Ajaran AGAMA TAO, bahwa semua itu harus dilihat dengan menggunakan TEORI YIN YANG dan SEBAB AKIBAT yang muncul dari fenomena sebuah peristiwa !!!

Bagi para pembaca harus hati2 dalam memberikan sebuah nasehat kepada seseorang yang datang bertanya tentang masalah keluarganya !!!    Carilah jawabannya dengan menggunakan kerangka TEORI YIN YANG dengan benar, dalam rangka mengamati inti persoalan yang sesungguhnya !!!    Ini tentu sangat sulit bagi orang yang tidak percaya tentang adanya teori YIN YANG.

Ceritanya begini :
Kejadian ini sampai sekarang masih memberikan semacam rasa bersalah dalam hati saya, sehingga makin membuat saya selalu waspada dan hati2, setiap saya dimintai pendapat tentang masalah yang terjadi di dalam sebuah keluarga !!!

Ketika itu ada dua orang teman yang sedang berpacaran dan sudah sepakat ingin melangsungkan pernikahan pada bulan berikutnya, undangan sudah dicetak cuma belum dibagikan !!!   Tahu2… teman saya yang laki2 itu datang dengan tergopoh-gopoh, bilang wah… gawat nih… calon mertua marah2… mau membatalkan pernikahan mereka.   Soalnya… dia mendengar bahwa ibu dari pihak laki2 ini agak menyindir, kalau si calon pengantin ceweknya agak kurang tahu aturan dan ngak bisa masak !!!

Lha… mendengar hal itu… ibu si calon pengantin cewek ini marah besar, katanya… belum nikah saja sudah ngomel macam2, apalagi sesudah menikah, bisa2 setiap hari anak saya ditindas dengan omelan2 apalagi ???   Pokoknya saya ngak sudi… menikahkan anak saya dengan keluarga brengsek semacam itu !!!    Bla bla bla …

Walah… tahu sendiri deh… betapa paniknya teman saya (calon pengantin cowok) ini !!!    Dia berkali-kali meminta saya untuk memberikan nasehat !!!    Padahal ketika itu saya juga masih jomblo tulen !!!   Ha… ha… ha…

Akhirnya, karena kedua calon pengantinnya itu adalah teman2 baik saya dan saya sendiri masih sok jadi pahlawan ketika itu.   Maka… layaknya hakim percintaan, saya panggil mereka berdua, setelah bincang2 baru sedikit terkuak rahasianya, ternyata… asal muasalnya itu cuma gara2 masalah sepele !!!

Saat itu mereka sedang berada di rumak si cowok, entah suasananya gimana… si cowoknya bergurau, biar bagaimanapun, asal kamu yang masak, gosong pun akan saya lahap sampai habis2an !!!   Dan si ceweknya bilang, benar nih… pokoknya saya ngak mau belajar masak, repot dan jorok ah !!!     Nah… kebetulan pembicaraan mereka terdengaran oleh ibu si cowok itu.   Sambil bergurau dan tersenyum ibunya bilang, wah jangan begitu dong… pandai memasak itu adalah salah satu modal untuk bersikap baik terhadap mertua lho !!!

Nah… secara tak sengaja dan entah gimana awal pembicaraannya… si ceweknya itu cerita kepada ibunya, soal peristiwa itu !!!    Rupanya terjadi salah paham, sehingga ibu si cewek ini jadi marah besar !!!   Padahal… diantara mereka berdua, sebenarnya ngak ada masalah, tetap saling mencintai dan tetap masih suka bergurau walaupun saat itu mereka berdua sudah mulai ketar ketir juga !!!

Saya menyarankan kepada teman saya yang cowok itu untuk menjelaskan duduk persoalan yang sebenar2nya.   Setelah semua dijelaskan secara tuntas, jangan lupa berjanji bahwa : “Yang akan menikahi anaknya adalah teman saya yang cowok itu dan berjanji akan selalu mencintai ceweknya itu !!!    Jadi mohon jangan terlalu percaya dengan omongan ortu si cowok tsb !!!”

Tahu ngak… apa jawaban dari CAMER nya : “Kamu itu lelaki macam apa, sama orang tua sendiri saja berpendapat seperti itu !!!    Sudah pulang sana, saya tidak akan mengizinkan putri saya menikah dengan kamu !!!   Jadi anak koq menjelek-jelekkan orang tuanya sendiri !!!”

Singkat cerita akhirnya mereka ngak jadi menikah dan sampai sekarang saya masih merasa bersalah terhadap mereka berdua !!!

Pesan moral yang saya dapat :
- Dalam setiap keluarga selalu ada masalah / keunikannya tersendiri, karena itu… jangan sembarangan memberikan bantuan nasehat, kalau kita tidak memahami setiap anggota keluarga itu dengan baik !!!

- Bagi orang DEWASA, apalagi kalau cuma persoalan yang terjadi diantara berdua (suami istri), sebaiknya diselesaikan sendiri saja, jangan sampai meluas ke banyak pihak, ingat… yang tahu duduk persoalannya dengan baik… tentunya adalah mereka berdua !!!    Maka dari itu… jaga rahasia dengan baik2, jangan mudah mengadu kepada siapapun… sebelum dicoba untuk diselesaikan sendiri !!!

Jangan ada masalah sedikit sudah langsung lapor kepada orang lain, biarpun kepada ortu masing2 pihak !!!   Karena cekcok antara suami isteri itu adalah hal yang biasa… malah boleh dibilang sebagai “bumbu” dalam kehidupan berkeluarga, kalau belum apa2 sudah disebarkan keluar, maka efek negatifnya jauh lebih besar dari efek positifnya, bisa2 malah menghancurkan keutuhan keluarga itu sendiri !!!

Zhuge Liang (Kongming) saat beliau dipaksa dimintai nasehat oleh anaknya Liu Biao yang dimusuhi oleh ibu tirinya.  Dalam CERITA tersebut, beliau juga berkata bahwa masalah keluarga adalah masalah yang paling kompleks, sehingga beliau’pun tidak bersedia memberikan saran apa2.   Bayangkan… CHU GE LIANG saja ngak berani mencampuri urusan keluarga orang lain… yang nota bene… BELIAU itu pasti sangat paham soal sifat orang2 yang dihadapinya ketika itu, apalagi kita2 ini toh !!! Ha… ha… ha…

- Dalam berpacaran ataupun berkeluarga, cekcok antara pacar / suami isteri adalah hal yang wajar, jadi… jangan sampai mudah menyebarkan hal2 seperti itu kepada orang lain, walaupun anggota keluarga sendiri !!!   Kecuali memang ada ancaman dari salah satu pihak yang kiranya dapat membahayakan pihak lain !!!

Sekarang saya akan menceritakan satu kasus lagi nih :
Beberapa tahun yang lalu, seorang pegawai rekanan saya (Si A), mendadak stress dan ngamuk2 di rumahnya… sampai2 oleh ortunya memasukkannya ke RSJ.   Setelah sekian minggu berlalu, mendadak ada teman saya yang kebetulan tinggal bersebelahan dengan rumah Si A… memberi tahu saya kalau ada orang seiman dengan saya yang sedang stress di rumah tetangganya, sampai2 mengancam orang tuanya dan merusak banyak barang di rumahnya !!!

Wah… dengan berat hati, saya datang juga untuk melihat apa yang sebenarnya terjadi !!!   Begitu saya datang ke rumah si A, ortunya langsung mengeluh kalau anaknya itu sejak belajar TAO koq malah jadi ngak benar !!!    Saya langsung sewot dan menahan amarah besar !!!     Tapi… karena saya ingat tujuan saya datang ke sana itu untuk apa, maka saya tahan dulu amarah saya !!!

Saya tanya… sudah berapa kali sih si A itu masuk RSJ, katanya dulu waktu masih SMA pernah begitu gara2 minta motor ngak dikasih !!!    Tapi waktu itu belum sempat dimasukkan ke RSJ !!!  Maka… dengan santai saya bilang, kalau gitu artinya sejak SMA sudah ada bibit2 stressnya dong ???   Ortunya jadi cuma bisa cengar cengir kayak meong di injak ekornya !!!    Ha… ha… ha…

Singkat kata, saya langsung menuju kamar tidur si A, saya ketuk pintunya dan ketika pintu terbuka, si A mengenali saya dan bilang Oh Bapak, ada apa pak koq sampai datang kemari ???    Rupanya si A masih kenal saya… karena saya sering menemui rekanan saya yang menjadi BOSS si A itu !!!   Saya lihat tangan kanannya dibalut perban dan kaca lemari dikamarnya pecah berantakan !!!    Saya langsung tahu… kalau si A telah memukul kaca lemarinya itu dengan tangan kanannya itu !!!

Saya pura2 tanya kenapa tangan kamu ???   Si A menjawab, ini nih gara2 saya mukul kaca lemari baju itu, sambil menunjuk kaca lemari bajunya yang berantakan !!!   Habis saya ngak gila koq dimasukkin ke RSJ, emangnya ortu macam apaan tuh !!!   (Wah mulai emosi lagi nih kayaknya !)   Saya cepat2 memotong pembicaraannya !!!   Hei… Si A, saya ke sini bukan mau ikut campur urusan keluarga kamu, tapi saya ke sini karena saya Taoyu juga seperti kamu, Taoyu… kalau mengetahui ada Taoyu lain yang sedang ada masalah… tentu boleh bantu2 dong !!!   Si A langsung kegirangan, wah Bapak Taoyu juga yah ???   Koq dulu ngak pernah bilang sih ???

Saya cuma tersenyum dan berkata : “Sudah… di sini rasanya sumpek yah !!!    Gimana kalau kita keluar jalan2 sebentar !!!   Kamu lapar ngak ???    Saya sih kepingin cari minuman es teler lho !!!”   Si A langsung setuju dan mengikuti saya keluar dari kamarnya.    Setelah pamitan sama ortu Si A, maka kami berdua pergi ke sebuah depot makanan ringan yang terkenal.

Sambil minum2… saya coba bertanya lagi : “Sebetulnya apa sih masalahnya… koq kamu sampai memecahkan kaca lemari baju itu ???   Si A tersenyum malu dan cerita bahwa sebetulnya berawal dari beberapa bulan yang lalu, ketika itu dia minta modal sama ortunya, untuk rencana jual beli mobkas !!!   Tapi ortunya ngak kasih !!!    Dengan alasan ngak punya duit !!!   Padahal Si A tahu kalau ortunya sedang punya banyak duit, karena baru menjual sebidang tanah !!!

Wah… saya jadi geram sekali mendengar hal itu !!!   Saya bilang : “Terus terang saya bukan mau mencampuri urusan keluarga kamu lho !!!    Namun sebagai sesama orang SIUTAO, saya sangat muak dengan cara berpikir kamu itu !!!    Karena kita itu sama2 sebagai taoyu… maka saya ingatkan kamu, kalau ingin punya uang, yah carilah dengan keringat sendiri !!!   Minta sih boleh2 saja, tapi kalau ngak dikasih… yah jangan marah atau malah merusak dong ???    Bagaimanapun juga… itu kan ortu kamu toh ???   Jadi begini saja, kalau kamu mau coba jaul beli mob-kas, mulai saja dengan jadi perantara dulu, lakukan itu saat waktu luang, supaya tidak mengganggu pekerjaan resmi kamu sekarang ini !!!  Gimana ???”

Si A diam sejenak, lalu dengan iba bertanya : “Lha siapa yang percaya sama saya ???    Lagian mana ada yang mau minta tolong dengan saya untuk menjualkan mob-kas-nya, kalau tahu saya ini pernah masuk RSJ ???”   Saya bilang : “Yah… kebetulan saya mau jual mobil saya, gimana kalau kamu yang mencarikan pembelinya, ongkos perantara saya kasih 500 ribu rupiah !!!    Dan kalau kamu pintar masih bisa dapat tambahan dari pembelinya lho !!!”

Si A langsung girang sekali dan menyanggupi untuk membantu saya mencarikan pembelinya !!!    Singkat kata, ngak sampai satu minggu mobil saya berhasil terjual berkat bantuan Si A.   Sekarang ini Si A sudah punya Showroom mob-kas kecil2an yang isinya sekitar 4-5 mob-kas !!!   Bahkan sekarang dia sudah berkeluarga dan ternyata ngak gila tuh !!!    Ha… ha… ha…

Artinya… si A itu ngak gila, hanya saja pada saat itu dia lagi “BUNTU” pikirannya. Lha buktinya begitu diberikan suatu ide… dia bisa langsung nangkap dan akhirnya bisa sukses.    Itulah yang diharapkan dari orang2 yang SIUTAO, bisa tetap punya “KESADARAN”, sehingga ketika ada ide yang masuk di kepalanya, kebuntuannya bisa langsung terdobrak, plong …

Maka dari itu… Belajarlah AGAMA TAO, pasti kita akan mendapatkan banyak cara untuk memecahkan masalah2 pribadi !!!    Ha… ha… ha…

Tags: , , , , , , , , , , , , , , , , ,  

Leave a Reply