Yue Xia Lao Ren ( 月下老人 )

Diambil dari arsip diskusi di http://siutao.com
Diposting oleh Acuss, pada Juli 2005

Sepenggal kisah ( 月下老人 ) Yue Xia Lao Ren ( sering disingkat ‘Yue Lao’)

yue lao

Konon dalam kepercayaan Tiongkok kuno, ada seorang dewa yang bernama Yue Lao.    Beliau adalah dewa yang bertugas mengatur jodoh para umat manusia di bumi ini.   Berbeda dengan profil dewa asmara versi Romawi yaitu si Cupid, malaikat kecil yang suka memanah sepasang hati manusia untuk saling jatuh cinta, profil Yue Lao digambarkan sebagai seorang laki-laki tua berwajah lembut dan berjenggot putih.  

Beliau dalam tugasnya menentukan jodoh manusia sering turun ke dunia dan gemar mengikat simpul benang merah diantara kaki dua anak manusia (pria & wanita).    Tentunya benangnya tidak dapat terlihat oleh mata manusia awam seperti kita.

Ada sebuah kisah dimana suatu hari ada seorang pemuda berusia 35 tahunan yang sifatnya suka usil, menggoda seorang gadis kecil berusia 5 tahunan dengan melempar sebutir batu kerikil ke arah gadis kecil tsb.    Kasihan khan, si gadis kecil tadi berlari dan menangis karena dahinya terluka dan mengeluarkan darah.

Pada saat itu muncul seorang laki2 tua berjenggot putih menegur si pemuda tadi atas perbuatannya yang tidak terpuji.    Beliau menegurnya dan mengatakan bahwa kenapa ia tega menyakiti sang ‘calon istri’ karena salah satu kakinya telah terikat benang merah dengan salah satu kaki si gadis kecil.

Mendengar hal ini si pemuda tertawa terbahak-bahak dan berkata, “Hai Pak Tua, anda ini ngomong sembarangan dan ngawur, mana mungkin anak kecil itu merupakan jodohku ?    Bukankah ia hanya seorang anak kecil dan tidak memiliki hubungan apapun denganku !”

Laki-laki tua tadi yang sesungguhnya merupakan Yue Lao hanya tersenyum dan pergi meninggalkannya sendirian.    Bulan berganti bulan, tahun berganti tahun, si pemuda tadi telah berhasil menjadi seorang pejabat menengah dan cukup terpandang di saat usianya sudah mulai matang.

Suatu hari dia mengumumkan akan mengadakan sebuah pesta pernikahan besar-besaran.    Dia akan menikahi seorang gadis muda yang cantik jelita.    Setelah pesta yang meriah itu usai, di dalam kamar pengantin sang mempelai pria perlahan-lahan membuka kerudung merah yang menutupi wajah rupawan sang mempelai wanita.

Betapa heran dan terkejutnya dia setelah melihat ada tanda bekas luka di dahi sang istri.    Dia bertanya kepada istrinya, “Dindaku sayang, bagaimana ceritanya sampai bisa ada bekas luka di dahimu, siapa yang telah begitu kejam dan tega menyakitimu seperti ini, coba utarakanlah padaku ?    Aku akan membuat perhitungan dengan ba-jing-an itu!”

Sang istripun menjawab, “Kakanda sayang, belasan tahun yang lalu, waktu aku masih kanak-kanak, ada seorang pemuda brengsek & usil yang dengan sengaja melemparkan batu ke arahku sehingga dahiku terluka dan meninggalkan bekas luka hingga kini !”   Seketika itu juga sang suami tersentak dan ingatannya kembali ke masa lalunya dan dia percaya bahwa teguran Yue Lao bukan sekedar isapan jempol belaka.

Ini adalah sebuah cerita rakyat yang disampaikan dari generasi ke generasi hingga kini.    Btw, bagi yang pingin tahu wajah Yue Lao, kita bisa melihatnya di ‘Repulse Bay’ Hongkong yang membelakangi pantai berpasir putih nan indah.

Tags: , , , , , , ,  

5 Comments

  1. shengfeng temple di taiwan tempat sembayang kepada yue xia lao ren addressnya dimana???
    karn saya cari tidak ada alamatnya
    thank u

    Reply

  2. alo..alo….saya kmrn berkunjung ke taiwan buat sembayang ke temple2….trus saya nanya ke org sana…katanya sheng feng temple di yunan dali..tp mereka juga blum pasti karena jarang ada yg tahu …tempatnya dari taichung ke bawah dikit….dan karena waktu terlalu singkat jadinya saya ga mampir ke sana….karena saya cuman 1 day di taichung…
    di taichung ada 1 tempel namanya long fong temple..di sana juga ada yue lao…
    anda sudah pergi??

    Reply

  3. mo nanya lagi nih pa…kalo di jkt di temple mana ada yue lao…?

    Reply

  4. Hallo Dewi, saya belum pernah pergi ke sana!

    Mengenai keberadaan Altar yang diperuntukan bagi YUE LAO seingat saya ada/terdapat di beberapa Kelenteng di Jakarta dan salah satunya (jika saya tidak salah ingat) itu ada di JIN DE YUAN di Petak Sembilan (kota).

    Reply

Leave a Reply